いらっしゃいませ :)

いらっしゃいませ。 :)
good looking blogworms
Sila tinggalkan link anda di chatbox, ya? Terima Kasih. :)

Monday, May 30, 2011

Selamat Hari Lahir Sahabat [Cerpen] Part 2


Pengganti

“Assalamualaikum, mak! Fakhrul dah balik ni,” mata Fakhrul liar mencari emaknya. Sudah menjadi kebiasaan, Fakhrul akan bersalam dengan ibunya sebelum ke sekolah dan juga selepas pulang dari sekolah.

“Ya, mak datang ni,” terus ibu Fakhrul meluru ke arah anaknya dan bersalam. “Haa, Fakhrul rehat la dulu. Mak belum habis masak lagi ni. Nanti dah siap, mak panggillah , ya?”

“Baik mak,” jawabnya. Fakhrul terus ke biliknya, meletakkan beg sekolah di tepi katil. Seterusnya dia mandi dan menunaikan solat Zohor. Sesudah selesai solat, dia duduk termenung di situ. Fikirannya melayang-layang ke tempat lain, mengenangkan perjalanan hidupnya yang dirasakan tidak lama. Tiba-tiba dia tersentak, telefon bimbitnya berbunyi menerima mesej.

Fakhrul, petang nanti, jangan pula kau lupa janji kita. –Naim-

Hampir-hampir Fakhrul lupa akan janjinya untuk berlatih sempena Hari Guru yang bakal tiba dua hari lagi. Mereka akan membuat persembahan dengan menanyikan lagu “Andai Aku Pergi Dulu” dendangan Alleycats. Fakhrul akan menyanyi, manakala Naim akan bermain gitar. Semuanya idea Fakhrul.

“Fakhrul, jom makan, makanan dah sedia ni!” laung ibu Fakhrul memanggil anaknya untuk makan bersama.

“Ya, mak.”

Fakhrul merupakan anak tunggal kepada Puan Ros. Bapa Fakhrul telah meninggal dunia ketika dia berusia lapan tahun. Sejak dari itu, Puan Ros membesarkan Fakhrul seorang diri. Dia mengambil upah membuat baju untuk menyara keluarganya. Harta yang ditinggalkan oleh bapanya disimpan untuk perbelanjaan belajar Fakhrul.

“Mak, mak tak nak kahwin ke?” tanya Fakhrul.

“Buat apa mak nak kahwin?”

“Tak ada la. Nanti kalau Fakhrul dah tak ada, siapa yang nak jaga mak? Bukannya tak ada orang yang nak kahwin dengan mak. Pakcik Hamid kat hujung kampung tu, dah lama dia tunggu mak.”

“Ish, kamu ni Fakhrul. Jangan cakap yang bukan-bukan. Mak dah ada kamu, tak perlu mak nak kahwin lagi.”


Fakhrul terdiam sebentar. Dia tak dapat membalas kata-kata ibunya. Segera dia menukar topik.

“Mak, petang nanti Fakhrul nak keluar. Fakhrul janji nak berlatih untuk persembahan nanti dengan Naim.” Ibu Fakhrul mengangguk tanda setuju. Mereka meneruskan makan. Setelah selesai makan, Fakhrul membantu ibunya mengemas meja makan.

“Bawa motor tu hati-hati. Tengok kiri kanan sebelum melintas. Jangan terburu-buru bawa motor tu,” nasihat Puan Ros kepada anaknya sambil membasuh pinggan.

“Baiklah mak, saya bukan budak kecil lagi. Hehehehe,” gurau Fakhrul sambil mendekati ibunya untuk bersalam. “Assalamualaikum mak, saya pergi dulu!”

* * *
Bersambung...

*Cerpen yang bosan sebab terlalu detail. Maaf.

Sunday, May 22, 2011

Selamat Hari Lahir Sahabat [Cerpen] Part 1

Sahabat Karib

“Kringgggggggggggggg,”  berbunyinya loceng menandakan waktu rehat telah tiba. Riuh bunyi kerusi diseret di atas lantai simen memecah kesunyian di Sekolah Menengah Kebangsaan Payung Hijau. Suara pelajar-pelajar yang sedang berpusu-pusu untuk ke cafeteria sekolah mengganggu konsentrasi Cikgu Maya yang  sedang mengajar kelas tingkatan 6 Aman.
 
“Cikgu, dah rehat lah,”  beritahu Naim kepada Cikgu Maya sambil menutup bukunya.

“Oh, maaf. Tak sedar pula cikgu yang loceng dah berbunyi. Okay, kita berhenti di sini. Untuk subtopik yang seterusnya, kita sambung pada hari Khamis, ya,” ujar Cikgu Maya dengan nada yang lembut.

Ketua kelas mengucapkan terima kasih kepada Cikgu Maya dan seterusnya diikuti oleh pelajar yang lain. Sebaik sahaja Cikgu Maya keluar, penghuni kelas tersebut memulakan langkah mereka ke kafeteria kecuali Fakhrul yang sedang termenung. Naim yang tadinya sibuk untuk keluar rehat mendekati Fakhrul perlahan-lahan. Fakhrul disergahnya.

“Ish kau ni, kalau aku ada sakit jantung, dah mati aku ni tau.”

“Hahahaha, kau jangan cakap macam tu. Hidup kau panjang lagi la.”

“Ya la kau. Ajal kita Allah saja yang tahu. Aku rasa macam aku tak lama saja kat dunia ni.”

“Oi Fakhrul, janganlah kau mengarut lagi. Dah, dah. Jom kita ke kafeteria. Perut aku dah bunyi dah ni,” kata Naim sambil menarik tangan sahabat karibnya itu.

Naim dan Fakhrul merupakan sahabat sejak dari mereka kecil lagi. Mereka mempunyai perangai yang sangat berbeza. Naim merupakan seorang yang nakal dan panas baran manakala Fakhrul seorang yang baik hati, penyabar dan berfikiran matang. Dikala Naim mempunyai masalah dan inginkan pendapat, pasti dicarinya Fakhrul. Mereka sentiasa bersama jika mereka mempunyai masa lapang.

“Makcik, nasi lemak ayam satu!” ujar Naim sambil memegang sepinggan nasi lemak yang dijual di situ.

“Seringgit lima pulun sen, nak,” beritahu makcik itu. Naim mengambil dompetnya dan mendapati dompetnya itu tiada berisi duit. Dia lantas menoleh ke arah Fakhrul sambil mengerut dahinya.

“Aku faham. Tak apa, biar aku belanja kau.”

Thanks, kaulah sahabat sejati aku! Boleh la aku tak bawa duit selalu, dapat la aku makan free hari-hari. Hehehehe,” usik Naim. Dia terkenal dengan sikapnya yang sering mengusik dan mengenakan orang lain.

Mereka duduk di satu sudut di belakang kerana tempat lain sudah penuh. Naim yang kelaparan dari tadi makan nasi dengan lahapnya. Fakhrul hanya melihat kelaku Naim sambil mengunyah kuih yang dibelinya tadi.

“Alhamdulillah,” ucap Naim setelah menghabiskan makanannya. “Lambatnya kau makan Fakhrul, macam perempuan lah. Hahahahaha.”

“Biar la. Sibuklah kau ni.”

“Ehhh, apa kat belakang tu? Peliknya,” ujar Naim sambil menunjuk ke arah yang disebutnya tadi. Fakhrul menoleh dan melihat tiada apa yang pelik. Apabila dia kembali menoleh ke depan, didapatinya satu daripada kuihnya telah hilang. Dipandang muka Naim dengan pandangan yang tajam.

“Kau makan ehh?” tanya Fakhrul dengan nada seorang penyiasat. Naim hanya tersengih menampakkan giginya  sehinggakan matanya tertutup.

“Kalau kau nak, kau minta la. Bukannya aku tak nak bagi pun. Haihhh,” keluh Fakhrul. “Dah makan nasi sepinggan pun lapar lagi. Kau baca bismillah tak tadi?"

* * *
Bersambung..

*Hasil tulisan Leelee yang tak berapa. Tak tau nak sambung macam mana selanjutnya. ~.~
Selamat Hari Lahir Sahabat [Cerpen] Part 1

Friday, May 20, 2011

Hati Aku, Biar Aku sendiri yang Jaga

AWAS : Ini ialah entri luahan perasaan !

Perlukah kita jaga hati orang lain? Satu soalan, dan jawapan aku, sangat perlu. Ya, bagi orang yang macam aku, orang yang agak bodoh, orang yang tak berani nak mengeluarkan kata-kata terpendam, SANGAT PERLU adalah jawapan bagi soalan tersebut. TERSANGAT-SANGAT-SANGATLAH PERLU! Kenapa? Sebab aku tak boleh duduk dengan senang kalau orang meluat dengan aku, erti kata lain, BENCI. Aku akan fikir pasal hal tu setiap masa, gila kan aku ni? Ya, memang gila, aku mengaku. Orang gila pun tak mengaku diri depa tu gila, kan?

Orang tak jaga hati aku atau aku ni yang terlalu sensitif? Atau aku terlalu teruk sehinggakan bersangka buruk terhadap orang? Mungkin... Aku selalu menangis, menangis bukan sebab manja, tapi hati aku terluka. Selalu aku menangis keluar air mata, menangis dalam hati, aku tahan air mata, sebabkan orang lain. Rugi air mata saja, kan? Itu sahaja yang mampu aku buat. Kalau ada orang marah aku atau kutuk aku, tak sanggup aku nak balas balik, aku menangis, dalam hati. Sakit wehhhh! Kalau aku marah pun, aku menangis jugak, sebab dah lukakan hati orang tu. Kalau macam tu, baik aku menangis awal-awal.

Kenapa aku senang sangat menangis? Kenapa aku susah terima kata-kata orang? Kenapa aku susah nak terima jawapan yang negatif? Kenapa?! Ohhhhhh, aku benci diri aku sangat-sangat.  Orang aku tipu aku, aku menangis. Orang tolak permintaan aku, aku menangis. Orang tak layan aku, aku menangis. Orang tak ambil kisah pasal aku, aku menangis. Orang marah aku, aku menangis. Orang kutuk aku, aku menangis. Susah betul jadi aku, susah nak faham diri aku sendiri.

Aku cuba buat benda yang aku nak orang buat pada aku. Aku elakkan buat benda yang aku tak suka buat pada aku. Tapi, tak ada apa yang jadi. Aku ambil tahu pasal orang, aku tolong orang, aku cuba jaga hati orang. Kalau aku rasa aku terlukakan hati orang, aku cuba elak untuk lukakan hati orang lagi. Aku elak dari memalukan orang. Aku cuba memahami perasaan orang. Tapi, aku dapat benda sebaliknya. Nampaknya, aku telah lakukan perkara yang teruk.

Kalau aku sayang orang, peratus untuk aku menangis untuk orang tu disebabkan perkara kecil, sangatlah tinggi. Ohh, sangat malang bagi orang yang telah 'disayangi' oleh aku. Aku mohon maaf bagi orang yang dikehendaki. Aku memangnya takut untuk rapat dengan orang. Tapi, hangpa yang buat aku macam ni. Sorry sangat-sangat sebab aku ni macam budak kecik yang selalu nakkan perhatian.

Hati aku, biar aku yang jaga. Hati hangpa, takpa, jangan risau, aku boleh jaga. Kalau aku tak jaga hati aku, sapa lagi nak jaga kan? Kalau aku tak jaga, nanti aku akan dapat strok. Aku perlu lakukan amal dengan lebih banyak kerana aku tau, aku dah tak lama di dunia. Aku akan berusaha untuk menjadi dewasa! Aku tau, aku belum matang. Kalau aku ini buah mempelam, aku masih dikategorikan sebagai buah mempelam hijau, yang masih putik. Maaf aku mohon lagi sekali... Aku akan berusaha untuk menjaga hati kalian dengan lebih baik.

Assalamualaikum!

*Luahan perasaan sangat! :'(

Monday, May 9, 2011

Senyumannya yang Terakhir, Terima Kasih Ya ALLAH

Beliau terlantar di katil hospital, menahan sakit. Dan pada saat itu, air mata aku menitis, melihat beliau lemah di situ. Bunyi mesin di situ memecah kesunyian.  Beliau tersedar, ayahku berkata sambil tersenyum, "cakap la dengan mak". Aku hanya berdiam, hanya air mata yang bagaikan sedang berinteraksi. Aku sememangnya tidak pandai dalam hal sebegini. Beliau yang tersedar, memandang muka aku. Melihat air mata aku yang mengalir, beliau memaksakan dirinya untuk senyum kepada ku. Ya ALLAH, sangat manis senyumannya. Aku membalas senyumannya namun, air mata masih mengalir. Ya ALLAH, aku sangat bersyukur! Terima kasih Ya ALLAH kerana menjadikan aku orang yang terakhir melihat senyumannya semasa beliau masih bernafas. Alhamdulillah...