いらっしゃいませ :)

いらっしゃいませ。 :)
good looking blogworms
Sila tinggalkan link anda di chatbox, ya? Terima Kasih. :)

Sunday, September 7, 2014

Boyfriend


Aku mempunyai seorang kawan yang selalu mengajak aku untuk menemannya  jikalau tidak ada orang yang boleh menemannya. Oleh sebab aku jarang menolak ajakan "teman meneman" kecuali  kalau aku memang sibuk yang teruk dan  sebab aku yang selalu 'free' walaupun ada kerja. Aku jarang menolak kerana aku rasa tidak berapa 'best' kalau ada orang menolak ajakan aku untuk "teman meneman". Kawan aku ni, kalau bab shopping memang cukup lama. Masuk satu kedai, kalau boleh semua barang dia belek.

Seringkali kami masuk ke kedai baju, aku pasti mencari tempat duduk. Kalau memang niat dia beli baju, hampir 2 jam dia akan membelek-belek semua baju di situ. Jika tiada tempat duduk, aku akan keluar mencari tempat duduk. Tidak sanggup aku berdiri lama-lama sehingga sakit kaki. Tambah pula dengan badan aku besar tetapi kaki kecil, memang cepat kaki aku sakit. Kadang-kadang aku berleter sebab terlalu lama dia membelek satu baju. Satu ketika di kedai UNIQLO, ketika dia melihat satu jenis baju dan dia agak berkenan dengan 2 warna baju tersebut, dia bertanya :

"Hang, baju hitam dengan baju putih ni mana satu lagi cantik?" tanya dia sambil membandingkan di depan cermin 2 baju tersebut dengan meletakkan di badannya.

Sudah menjadi kebiasaan dia memanggil aku dengan "Hang". Boleh dikira berapa kali dia panggil aku dengan nama aku yang sebenar, Yana. Kebanyakkannya dalam satu hari, tak pernah dia panggil aku dengan nama aku.

"Baju hitam."

"Kenapa?"

"Sebab aku suka warna hitam," jawab ku.

"Alaa, betul-betul la."

"Hmmm, okay. Warna putih."

"Tapi warna putih nampak lagi besar. Kalau warna hitam nampak kecik sikit."

"Haishh, pilih la sendiri. Jangan tanya aku. Nanti hang beli yang hang suka jugak, bukan beli yang aku pilih pun."

"Tapi warna hitam nampak dull kan?" Tanya dia lagi.

"Aduh, betoi la macam dalam video yang aku tengok kat YouTube. "Things I Hate About Her". Pempuan tu macam ni la. Dia tanya pakwe dia baju mana yang cantik lagi. Pakwe dia cakap yang satu tu cantik, tapi pempuan tu cakap baju yang pakwe dia pilih tu simple pulak, pastu dia cakap yang satu lagi tu lagi cute. Lepas tu pempuan tu pilih baju tu sendiri. Lebih baik tak payah tanya. Hahaha, macam hang la. Tak paham aku pempuan," balas ku walaupun aku sendiri perempuan.

Kawan aku terus meletakkan kembali baju-baju tersebut di tempat asalnya tidak lama selepas aku balas cakapnya. Dia kemudian menuju di tempat baju yang awal-awal dia belek. Sekali lagi dia membelek baju tersebut.

"Yang hijau tu cantik," beritahu aku sebelum dia tanya.

"Tapi jarang."

"Ambik la yang kelabu."

"Tak nak la," balasnya.

"Ish, tak paham la aku dengan perempuan."

"Kau ni macam boyfriend la pulak. Hahaha."

"Mungkin aku berjiwa lelaki. Eh ni tempat awai tadi yang aku dok tengok badan aku kurus dak lagi. Hahaha," balasku.

"Kau bukan gemuk pun."

"Gemuk lah." jawabku sambil mengikut dia yang berlalu keluar dari kedai tersebut tanpa membeli apa-apa.

***

Nota : Diri sendiri pun aku tak boleh nak faham. *mengeluh sendiri*

Saturday, September 6, 2014

Senyum Sendiri


Ketika sedang berjalan di kompleks beli belah The Mines dengan kawan ku, aku teringat akan handphone aku yang tadi berbunyi. Dengan kasarnya aku cuba mengambil handphone aku di dalam beg sehinggakan talinya terputus. Beg yang aku beli dari awal semester ini, pada bulan Jun rupanya hanya boleh bertahan selama tiga bulan. Padan juga dengan harganya, RM12.

"Alamak, tali beg aku putus la."

"Macam mana la kau buat sampai putus gitu?" tanya kawan aku.

"Tak dak la. Tadi aku nak ambik henpon, tapi malas nak ambik elok-elok. Putus la pulak," jawab ku.

Kawan aku memberi cadangan untuk terus beli yang baru. Alang-alang sudah ada di situ. Lalu kami berjalan mencari beg baru untuk aku. Niat utama aku untuk mencari beg yang mempunyai gambar Doraemon tapi yang tidak kelihatan keanak-anakkan kerana aku suka Doraemon. Niat kedua ialah mencari beg yang harganya kurang dari RM20 kerana aku miskin, tiada duit.

Kedai pertama yang aku terjumpa beg yang harganya kurang dari RM20, tapi kurang berkenan di hati. Seterusnya kami mencari-cari di kedai kecil-kecil di tengah laluan kompleks beli belah itu dan di kedai-kedai yang kelihatan agak mahal barang di dalamnya. Mahal bagi aku, tapi bagi kawan aku harganya biasa. Akhirnya beg pertama yang aku jumpa itu yang sesuai untuk aku beli kerana tidak jumpa beg yang murah di tempat lain.

"Aku nak beli beg yang awai tadi la."

"Kau pegi dulu kedai tadi, aku nak pegi kedai luggage kejap,"

"Tapi aku tak dak duit,"

"Hahaha, tak ada duit ye. Kejap ye, mak bagi. Nanti tunggu mak kat kedai tu tau," ejek kawan aku sambil menghulurkan duit kertas RM20.

Setelah itu, aku terus menuju ke kedai itu dan mengambil beg yang tak berapa aku berkenan itu. Sebelum membayar, aku melihat-lihat dulu barang-barang di situ. Tiba-tiba, aku teringat akan hal yang melucukan bagi aku sewaktu aku masih berpraktikal di Denso.Aku tersenyum sendiri. Sememangnya aku banyak ekspresi muka yang automatik terserlah bersesuaian dengan perasaan aku. Dalam pada itu, kawan aku sampai.

"Asal kau senyum kat laki tu?"

"Hah, laki mana pulak? Aku senyum sebab teringat benda lawak la."

"Tu, laki kat situ," katanya sambil menunjuk ke arah 2 lelaki.

"Bukan lah," balas ku sambil menuju ke kaunter pembayaran.

***
Nota : Senyum sendiri, nanti ada yang perasan.

Saturday, June 14, 2014

Salted Caramel (Part 1)


“Miki, nanti nak balik tunggu aku tau,” ujar Kazu sambil menyimpan buku nota dan alat tulisnya di dalam sling bagnya..

“Okey, jumpa nanti,” balas Miki sambil senyum . Kelihatan giginya yang tersusun rapi.

Kazu dan Miki merupakan sahabat baik sejak dari kecil. Rumah mereka berdekatan, jadi mereka sering pulang bersama. Setiap hari, Miki akan menunggu Kazu di gelanggang bola keranjang. Tubuh Kazu yang tinggi lampai dan dengan skillnya yang ada membuatkan dia terpilih menjadi salah orang pemain tetap untuk setiap pertandingan bola keranjang. Tidak kurang juga, kawan satu kelabnya, Hiro yang mempunyai ketinggian yang lebih kurang sama.

“Hiro! Kazu!” sorak para pelajar perempuan yang sedang kusyuk menonton ahli kelab bola keranjang berlatih. Kazu dan Hiro sering menjadi bahan bualan para pelajar perempuan kerana rupa paras mereka yang tampan dibandingkan dengan ahli-ahli yang lain. Tambahan lagi, mereka merupakan ahli kelab bola keranjang yang paling cekap bermain.

Bunyi kasut yang bergesel dengan lantai bergema. Sorakan bertambah kuat apabila Hiro mendapat bola. Hiro berlari ke arah jaring pihak lawan sambil melantun-lantun bola di lantai. Malangnya langkahnya dihalang pihak lawan. Kazu yang sudah bersedia, berada di hadapan jaring. Hiro memanggil nama Kazu dan dengan pantas, dia  membaling bola ke arah Kazu. Kazu terus menjaringkan bola dengan membuat slam dunk, menamatkan latihan pada hari itu. Para pelajar perempuan yang menonton menepuk tangan dan bersorak.

“Kazu,” panggil Miki dari jauh.

Kazu berjalan menuju ke arah Miki dan di pertengahan jalannya, dia berselisih dengan Hiro. Pandangan Kazu tajam, Hiro menjeling. Mereka tidak bertegur sapa, hanya mata mereka yang berinteraksi. Miki hairan melihat tingkah laku mereka berdua kerana sebelum ini mereka berdua sangat rapat. Namun begitu, Miki kurang mengenali Hiro kerana mereka hanya berjumpa sewaktu latihan bola keranjang. Hanya bertegur sapa. Selain anak orang kaya, sikap Hiro yang sering melayan perempuan itu yang hanya Miki ketahui.

Kazu menyambut tuala dan air yang dihulur Miki. Wajah Kazu serius. Miki seakan mahu bertanya tentang hal Kazu dengan Hiro, namun dibatalkan hasratnya. Kelihatan Hiro mesra melayan para pelajar perempuan yang dari tadi menunggu latihan habis. Kazu menjeling ke arah Hiro.

“Kazu, hebat kau main tadi,” puji Miki untuk mengalih pandangan Kazu.

“Biasa saja la. Eh, kalau si Hiro tu dekat-dekat dengan kau, jangan kau layan,” balas Kazu. Pandangannya tajam.

“Tapi kenapa?”

“Jangan. Just jangan.”


**Bersambung**

Tuesday, June 10, 2014

Dah Tua Pun Main Barbie?!

"Eh Yana, kau nak masuk Toys R Us tak? Mana tau ada Doraemon."

"Haa, nak nak. Jom," balasku menerima ajakan Wan NurHidayah binti Wan Mohd Razali.

Kami berdua masuk ke dalam kedai tersebut, mencari-cari Doraemon. Malangnya tidak ada. Kebanyakannya dari animasi barat.

"Manaa, takdak pun Doraemon, kartun omputih ja aja ni," keluh ku.

"Tu Pororo, bukan omputih tu," kata Hidayah sambil menunjukkan patung Pororo yang berada di atas rak, bahagian paling atas.

Begitu teruja sekali aku melihat alat mainan di situ. Kereta control, helicopter control, wah seronoknya! Dalam kedai tersebut, hanya aku yang kelihatan begitu teruja di bandingkan kanak-kanak yang ada di situ. Tiba di satu sudut anak patung Barbie. Aku merenung dalam-dalam setiap Barbie doll itu, mencari-cari Barbie doll Fashionista.

"Kau nak beli ke? Yang ni comel." 

"Haa, aku cari Barbie Fashionista tu. Tangan dia buleh buat macam-macam. Buat jadi model lukisan aku. Aku nak jadi pelukis komik pulak. Huhuhu," balasku.




Ada 3 Barbie Fashionista yang menarik minat aku. Aku bersama Hidayah membandingkan ketiga-tiga anak patung keras tersebut. Sedang asyik kami memilih-milih, dengan tiba-tiba aku berasa ada satu pandangan tajam. Dari awal aku sudah perasan ada mata yang memandang. Ada beberapa kanak-kanak di situ memandang kami dengan pandangan aneh.

Pandangan mereka seperti sedang bermonolog dalaman. Antaranya ;

"Eh, dah besar pun main patung Barbie?"

"Ish, macam budak-budak. Aku yang budak ni pun tak se'excited' macam tu."

" Eee, memalukan orang tua yang lain betul."

"Bestnya dah besar, boleh beli Barbie dengan duit sendiri."

"Terencat akal apa?"

Aku membalas pandangan mereka dengan senyuman lalu menyambung keasyikan memilih patung Barbie yang bagus. Pulang ke rumah, aku menyesal membeli Barbie sebagai model lukisan kerana lukisan aku kelihatan pelik. Badannya yang tidak normal!

*Tapi warna merah aku suka pulak.

Sunday, May 25, 2014

Kerana Orang Ketiga


Pada bulan Mac yang lepas, kawan-kawan aku merancang untuk pergi ke Melaka, berjumpa dengan kawan-kawan yang belajar di sana. Mereka mengajak aku untuk turut ikut serta. Malangnya aku menolak ajakan mereka kerana aku tahu yang ayah aku tak akan benarkan aku pergi disebabkan Melaka itu jauh dari Selangor. Ya, jauh. Oleh sebab itu, kawan aku memujuk aku supaya untuk bertanya kepada ayah aku. Siapa tahu kalau nanti aku diberi keizinan untuk pergi bersama mereka.

Sebenarnya aku sangat malas untuk bertanya kepada ayah aku kerana sudah aku tau jawapannya dan aku juga tak suka mendengar jawapan "tak boleh". Daripada mendengar jawapan "tak boleh", lebih baik tidak bertanya. Disebabkan kawan-kawan aku yang excited, aku pun berfikir dua tiga kali untuk menelefon ayah aku untuk bertanya. Lagipula, kalau mood dia baik, mungkin 10% jawapannya akan positif. Dan akhirnya aku mengambil keputusan untuk menelefon.

Pada hari itu, kawan aku tidur di tempat aku. Jadi aku minta tolong dia untuk siapkan jawapan soalan. Soalan yang bakal ditanya oleh ayah aku jika jawapannya "boleh". Aku tahu soalan apa yang akan keluar jika positif. Sesudah siap jawapan untuk semua soalan yang aku ramal, aku memberanikan diri untuk menelefon ayah aku. Berikut merupakan perbualan kami :

Ayah : Hello. Haaa, awat? (suara biasa)

Aku : Tak dak pa. Ni ayah, nak tanya. Buleh dak kalau nak pi Melaka dengan kawan? (suara baik)

Ayah : Hang nak pi sana dengan apa? (suara lain)

Aku : Ummmm, depa kata nak sewa kereta.

Ayah : Toksah, toksah! Hang nak pi buat pa? Hang tau dak ada orang accident kat Ipoh?! Bawa kereta accident mati. Melaka jauh nuh. Toksah, toksah, bahaya! (suara tinggi)

Aku : Haa, tak pa la... (suara pasrah, sedih)

Ayah : Toksah toksah. Hangpa pi la naik bas ka keretapi ka. Tengok la nanti macam mana, ayah habaq lain nanti. (suara kurang tinggi)

Aku : Haa.











Begitu lah.. Disebabkan itu, aku tak suka minta-minta kalau sudah tau jawapannya "tak boleh". Orang lain accident, aku yang tak boleh pergi. Hal yang biasa, sudah selalu berlaku. Jika ada kawan-kawan aku yang mengajak bercuti atau ke tempat-tempat yang jauh, aku akan terus menolak tanpa berfikir panjang. Semuanya bahaya. Safety first~

Moral : Kalau dah tahu jawapannya, tak perlu ditanya lagi.

Thursday, May 1, 2014

Yeeeeeayyy, Kahwin Free!


Minggu ujian semakin dekat, maka ramai pelajar-pelajar UTeM yang sibuk mula belajar di perpustakaan, termasuk juga aku. Lebih suka aku belajar sendirian kerana tiada gangguan. Jika belajar berdua atau lebih dari itu, pasti terbentuknya meja di kedai kopi yang menggantikan meja di perpustakaan. Aku terkenal di sini sebagai Wiya Potpet disebabkan aku yang banyak bercakap dan suka bercakap. Boleh juga aku ini dikategorikan sebagai seorang yang peramah. Sedang aku fokus membelek-belek buku pelajaran, dalam diam Ali dan Zafri menghampiri meja ku.

"Wiya, kau tau? Zafri suka kau!" usik Ali.

"Eeee, ya la tu. Aku tak nak, aku nak kau sorang je," balasku bergurau.

Zafri yang tadi tersengih-sengih berubah menjadi segan. Sudah menjadi kebiasaan Ali mengusik teman-temannya dengan berkata begitu pada aku. Teman-teman sekelas aku juga tahu yang Ali sering bergurau begitu dengan ku. Bagi aku, itu perkara biasa, tiada perasaan yang lebih. Mungkin bagi orang lain, mereka lihat kami bedua mesra. Namun, kami tak lebih dari kawan biasa. Teman Tapi Mesra, mungkin kami boleh dikaitkan dengan lagu yang dinyanyikan oleh kumpulan Ratu. Cuma berteman, tapi mesra. Bukan Mesra Petronas. Oleh sebab itu, seringkali kami digosipkan sebagai pasangan bercinta.

"Weh Wiya, nanti pukul 3 Madam Ros ada buat kelas revision. Kau nak ikut tak?" tanya Ali.

"Ya eh? Boleh je. Nanti kita pergi sekali tau. Kau tunggu aku," jawabku.

Kelas revision  sememangnya selalu diadakan oleh Madam Ros apabila dekatnya ujian mahupun peperiksaan akhir semester. Kata senior-senior, Madam Ros ialah salah seorang pensyarah yang bagus untuk subjek yang sedang aku ambil. Tiap kali add and drop session, pasti kelasnya yang dahulu akan penuh. Walaupun begitu, akan ada juga pelajar yang tertidur sewaktu dia mengajar. Mungkin bagi pelajar itu, cara Madam Ros mengajar membosankan atau dia sendiri yang tidak cukup tidur.

"Lagi lima belas minit pukul 3 ni. Jom gerak, nanti tempat penuh pulak,"ajak Ali.

Aku dan Zafri hanya mengikut Ali. tepat pukul 2.55 petang, kami sampai di kelas. Ada beberapa orang pelajar yg memenuhi ruangan tengah. Entah kenapa pelajar-pelajar sering membiarkan ruangan hadapan kosong seperti ada VVIP yang akan menghadiri setiap kelas. Kami bertiga memenuhi ruangan hadapan. Sedang aku duduk, kawan-kawan perempuan aku masuk duduk memenuhi ruang yang bersebelahan dengan kami bertiga.

"Wiya, duduk dengan kitaorang lah! Sini sini," panggil Suria.

"Sayang, aku duduk dengan diorang tau," usikku.

"Bongok la kau. Dah, sana! sana!" Marah Ali. Wajahnya tampak malu. Aku memang suka mengusik orang yang kelihatan tak suka apabila diusik.

***
"Wiya, aku rasa kan, kau sesuai la dengan si Ali tu," ujar Hani.

"Ya la tu. Tak nak la aku dengan dia. Aku bergurau je la."

"Eh, aku rasa nanti kau mesti kahwin dengan dia," sampuk Ima.

"Tak!" nafiku keras.

"Wiya, kalau kau kahwin dengan dia nanti, semua kos kau kahwin nanti kitaorang tanggung!" kata Suria yakin. Kawan-kawan aku yang lain setuju. Mungkin mereka tahu yang aku tak akan jadi dengan Ali. Hanya sekadar kawan. Jadi mereka boleh bertaruh sesuka hati.

"Ya la tu," balasku sambil ketawa.

***
Cuti pertengahan semester bermula. Aku tidak pulang ke kampung kerana ada program yang diadakan di UKM, Bangi. Hari yang paling aku tunggu-tunggu untuk bulan ini kerana dapat berjumpa dengan kawan-kawan sekolahku di sana. Lily, Huda, Mek dan juga Nudra. Kami bercadang untuk menghadiri kenduri abang Aini pada hari Ahad, esoknya di Shah Alam. Pukul 12 lebih, Lily bersama kawan-kawan ku datang menjemput aku di sebelah dewan UKM. Mereka meminta aku ponteng program sesi petang. Pada mulanya aku tidak mahu. Oleh sebab mereka berkeras tidak mahu menghantar aku semula, aku bersetuju dan meminta kawan aku yang sekumpulan denganku untuk meninggalkan beg pakaian aku di pondok jaga.

"Amboi Toyah, kemas aih pakai blazer," tegur Huda.

"Uish, mesti lah. Tengok orang la."

Toyah, nama panggilanku sewaktu di sekolah dahulu. Nama tersebut diberikan oleh Huda. Gabungan nama aku. Nama pertama dan nama kedua. Handphone aku berbunyi. Ada mesej Whatsapp yang masuk. Mungkin balasan dari kawan aku tadi. Sedang aku sibuk membalas mesejnya, tiba-tiba handphone aku diragut oleh Huda.

"Oii, bagi balik handphone aku!" mintaku.

"Amboi, Ali ni sapa?" tanya Huda.

Dengan pantas aku cuba merebut kembali handphone aku. Malangnya tidak berjaya. Jadi, aku terfikir satu idea. Idea untuk lock handphone aku. Sedang ralit Huda 'menyelongkar' handphone ku, dengan pantas aku menekan punat lock dan aku berjaya! Huda yang akur dengan kekalahannya memulangkan handphone aku kembali.

"Weh Toyah, yang gambaq dalam Facebook tu sapa? Yang dengan laki tuu," tanya Lily.

"Ohh, tu la Ali. Yang tadi tu kat Whatsapp yang hangpa tengok tu. Dia kan, aku suka kacau dia. Sebab dia suka kacau aku. Dok kata orang ni suka aku la, orang tu suka aku la. Aku pun jawab la yang aku nak kat dia sorang ja. Hang pun tau kan, aku kalau orang yang macam tunjuk kata dia tak suka tu la yang aku lagi suka kacau. Hahaa," balas ku.

"Ohh, kalau dia suka kat hang macam mana?" tanya Huda.

"Tak dak laa. Kami melawak ja. Kawan-kawan aku dok kata, kalau aku kahwin dia, depa nak support semua."

"Wow, best nya weyy. Biaq hang kahwin dengan dia. Buleh kahwin free," balas Lily

"Tak mau la. Tak segak pun dia."

"Mana gambaq dia? Ada dak?" tanya Huda. Aku pun menghulur kan handphone ku, biar mereka melihat gambarnya Ali.

"Wey, OK la tu," ujar Nudra. Huda dan Mek bersetuju dengan Nudra.

"La, segak ja wey aku tengok," kata Lily.

"Ish, tak mau aku kat dia."

"Toyah, kalau aku kan jadi hang, mesti aku mau. Hang tau dak sebab apa? Sebab kahwin free. Cinta tu lain kira. Hahaha," gurau Lily.

"Lagipun, cerita hang dah buleh buat novel wey. Cerita cinta yang macam dalam novel. Hehe," sampuk Mek.

"Ya la Toyah, aku nak tulis la cerita hang ni. Baguih, dah jadi idea aku untuk karang cerita. Lepas tu post kat Facebook. Haha. Cerita hang akan to be continued," sambung Lily.

***To be continued***

Moral
1. Don't judge a book by it's cover. Jangan menilai kalau tak tau cerita.