いらっしゃいませ :)

いらっしゃいませ。 :)
good looking blogworms
Sila tinggalkan link anda di chatbox, ya? Terima Kasih. :)

Sunday, July 7, 2013

Hantu (Kisah Benar)

Assalamualaikum~

Bayangan
Jam telahpun menunjukkan pukul 12.00 pagi. Aku bersama 2 orang teman sedang belajar untuk menghadapi ujian yang akan datang pada keesokan harinya di rumah salah seorang daripada mereka. Sedang khusyuk mentelaah dengan menjawab soalan ujian yang lepas, seorang teman ku ini menguap-nguap tanda mengantuk. Mana tidaknya, jarum pendek jam sudahpun melepasi nombor yang paling atas sekali.

Pada satu saat, dia sudah tidak boleh tahan lagi rasa mengantuknya. Jadi dia mengambil keputusan untuk pulang. Aku sambil melihat jam, berkata kepada teman ku, "Wey, hang balik tu naik lif ka turun tangga?"

"Aku turun lif la," dia balas.

"Oh, kalau aku turun tangga. Naik lif seram la."

"Apa pulak? turun tangga la seram."

"Lif la seram, hang tau dak lif tu gila?"

"Hah, betul ke?"

"Betoi la, aku dah pernah kena. Lif tu kadang-kadang dia tak pi kat tingkat yang kita pilih. Kadang-kadang tu dia pi tingkat yang dia mau ja. Gila seram wey, dah tengah-tengah malam macam ni pulak."

"Oh, kau tau tak turun tangga tu lagi seram? Cuba kalau tengah kau turun tangga tu kau nampak 'benda' tu. Lagi seram."

"Wey, hang ni dok bagi aku takut pasai pa? Lif tu lagi seram, kalau hang nampak apa-apa pun, tak boleh lari la."

"Eh, kalau la yang bagi aku takut dulu. Yang kau cerita pasal lif tu apa?"

"Ish hang ni, aku selalu turun tangga dah jadi takut nak turun. Bagi aku takut pulak."

Teman aku yang telah diselubungi ketakutan membatalkan hasratnya yang ingin pulang. Aku yang tadinya berani, kini menjadi takut untuk pulang sendiri. Oleh sebab aku telahpun membayangkan apa yang dia beritahu, aku mengambil keputusan untuk cepat-cepat habiskan  membandingkan jawapan soalan ujian lepas supaya aku boleh pulang bersama teman aku yang ketakutan. Bayangan perempuan berambut panjang memakai baju putih yang lusuh sedang menunggu di atas dan di bawah tangga bermain-main di fikiran aku. Seram.

Setelah selesai membandingkan jawapan, kami segera pulang. Antara tangga dan lif, kami memilih lif kerana lebih cepat. Lagipula kami sekarang berdua, kalau ketakutan berlaku atau perkara yang menyeramkan, perasaan itu kami kongsi bersama. Ketika hampir sampai ke blok 1, kami terlihat masih ada orang di tingkat bawah. Jadi teman aku mencadangkan supaya kami berjalan perlahan-lahan supaya sempat orang itu naik lif bersama kami.

Aku berasa lega kerana tingkat aku lebih bawah dari tingkatnya. Hal ini kerana jika aku naik lif bersama dia, dia akan bersama aku sehingga aku keluar dari lif. Apabila kami naik lif bersama orang yang kami lihat sebentar tadi, terus mata kami memerhati tingkat yang ditekannya. Nampak perasaan lega di muka teman aku itu kerana tingkat yang dipilih orang itu lebih tinggi dari tingkatnya. Kami masing-masing melihat muka sambil bergelak-tawa dengan perasaan lega.

Tamat

PS : Ada sedikit unsur tokok tambah dengan alasan lupa.

Moral : Janganlah cuba takut-takutkan orang lain kerana hal ini hanya akan membuat diri anda akan diselubungi ketakutan selain orang yang ditakutkan itu.

3 kelopak bunga.:

fadh leyanie said...

la..tak korang tak jumpa cik hantu la kiranya..:D

Empayar Utama said...

Jumpa tak?

Leelee said...

tak jumpa pun. hiks :P